Links
Google
 

Thursday, June 28, 2007

Akhir Perjalanan Sejarah Barus

Kompas, 1 April 2005


BARUS, sebuah nama daerah terpencil di pesisir pantai barat Sumatera Utara. Tetapi, sejarah daerah ini sebenarnya sangat tua, setua ketika kapal-kapal asing beribu tahun sebelum Masehi singgah mencari kapur barus di sana. Dari Barus pula, agama Islam dan Kristen pertama-tama dikenalkan ke seluruh Nusantara.

BARUS atau biasa disebut Fansur barangkali satu-satunya kota di Nusantara yang namanya telah disebut sejak awal abad Masehi oleh literatur-literatur dalam berbagai bahasa, seperti dalam bahasa Yunani, Siriah, Armenia, Arab, India, Tamil, China, Melayu, dan Jawa.

Berita tentang kejayaan Barus sebagai bandar niaga internasional dikuatkan oleh sebuah peta kuno yang dibuat oleh Claudius Ptolemaus, seorang gubernur dari Kerajaan Yunani yang berpusat di Alexandria, Mesir, pada abad ke-2.

Di peta itu disebutkan, di pesisir barat Sumatera terdapat sebuah bandar niaga bernama Barousai (Barus) yang menghasilkan wewangian dari kapur barus. Diceritakan, kapur barus yang diolah dari kayu kamfer dari Barousai itu merupakan salah satu bahan pembalseman mayat pada zaman kekuasaan Firaun sejak Ramses II, atau sekitar 5.000 tahun sebelum Masehi.

Berdasakan buku Nuchbatuddar tulisan Addimasqi, Barus juga dikenal sebagai daerah awal masuknya agama Islam sekitar abad ke-7. Makam tua di kompleks pemakaman Mahligai, Barus yang di batu nisannya tertulis Syekh Rukunuddin wafat tahun 672 Masehi atau 48 Hijriah, menguatkan adanya komunitas Muslim di daerah ini pada era itu.

Dewan Gereja-gereja di Indonesia juga memercayai sejak tahun 645 Masehi di daerah Barus telah masuk umat Kristen dari sekte Nestorian. Keyakinan tersebut didasarkan pada buku kuno tulisan Shaikh Abu Salih al-Armini. Sementara itu, penjelajah dari Armenia Mabousahl mencatat bahwa pada abad ke-12 telah terdapat Gereja Nestorian.

Penggalian arkeologi yang dilakukan oleh Daniel Perret dan kawan-kawannya dari Ecole francaise d’Extreme-Orient (EFEO) Perancis bekerja sama dengan peneliti Pusat Penelitian Arkeologi Nasional (PPAN) di Lobu Tua, Barus, membuktikan pada abad IX-XII perkampungan multietnis dari suku Tamil, China, Arab, Aceh, Jawa, Batak, Minangkabau, Bugis, Bengkulu, dan sebagainya juga telah ada di sana. Perkampungan tersebut dikabarkan sangat makmur mengingat banyaknya barang-barang berkualitas tinggi yang ditemukan.

Pada tahun 1872, pejabat Belanda, GJJ Deutz, menemukan batu bersurat tulisan Tamil. Tahun 1931 Prof Dr K A Nilakanta Sastri dari Universitas Madras, India, menerjemahkannya. Menurutnya, batu bertulis itu bertahun Saka 1010 atau 1088 Masehi di zaman pemerintahan Raja Cola yang menguasai wilayah Tamil, India Selatan. Tulisan itu antara lain menyebutkan tentang perkumpulan dagang suku Tamil sebanyak 1.500 orang di Lobu Tua yang memiliki pasukan keamanan, aturan perdagangan, dan ketentuan lainnya.

Namun, Lobu Tua yang merupakan kawasan multietnis di Barus ditinggalkan secara mendadak oleh penghuninya pada awal abad ke-12 sesudah kota tersebut diserang oleh kelompok yang dinamakan Gergasi.

"Berdasarkan data tidak adanya satu benda arkeologi yang dihasilkan setelah awal abad ke-12. Namun, para ahli sejarah sampai saat ini belum bisa mengidentifikasi tentang sosok Gergasi ini," papar Lucas Partanda Koestoro, Kepala Balai Arkeologi Medan.

Setelah ditinggalkan oleh komunitas multietnis tersebut, Barus kemudian dihuni oleh orang-orang Batak yang datang dari kawasan sebelah utara kota ini. Situs Bukit Hasang merupakan situs Barus yang berkembang sesudah penghancuran Lobu Tua.

Sampai misi dagang Portugis dan Belanda masuk, peran Barus yang saat itu telah dikuasai raja-raja Batak sebenarnya masih dianggap menonjol sehingga menjadi rebutan kedua penjajah dari Eropa tersebut. Penjelajah Portugis Tome Pires yang melakukan perjalanan ke Barus awal abad ke-16 mencatat Barus sebagai pelabuhan yang ramai dan makmur.

"Kami sekarang harus bercerita tentang Kerajaan Barus yang sangat kaya itu, yang juga dinamakan Panchur atau Pansur. Orang Gujarat menamakannya Panchur, juga bangsa Parsi, Arab, Bengali, Keling, dst. Di Sumatera namanya Baros (Baruus). Yang dibicarakan ini satu kerajaan, bukan dua," demikian catatan Pires.

Tahun 1550, Belanda berhasil merebut hegemoni perdagangan di daerah Barus. Dan pada tahun 1618, VOC, kongsi dagang Belanda, mendapatkan hak istimewa perdagangan dari raja-raja Barus, melebihi hak yang diberikan kepada bangsa China, India, Persia, dan Mesir.

Belakangan, hegemoni Belanda ini menyebabkan pedagang dari daerah lain menyingkir. Dan sepak terjang Belanda juga mulai merugikan penduduk dan raja-raja Barus sehingga memunculkan perselisihan. Tahun 1694, Raja Barus Mudik menyerang kedudukan VOC di Pasar Barus sehingga banyak korban tewas. Raja Barus Mudik bernama Munawarsyah alias Minuassa kemudian ditangkap Belanda, lalu diasingkan ke Singkil, Aceh.

Perlawanan rakyat terhadap Belanda dilanjutkan di bawah pimpinan Panglima Saidi Marah. Gubernur Jenderal Belanda di Batavia kemudian mengirim perwira andalannya, Letnan Kolonel Johan Jacob Roeps, ke Barus. Pada tahun 1840, Letkol Roeps berhasil ditewaskan pasukan Saidi Marah, yang bergabung dengan pasukan Aceh dan pasukan Raja Sisingamangaraja dari wilayah utara Barus Raya.

Namun, pamor Barus sudah telanjur menurun karena saat Barus diselimuti konflik, para pedagang beralih ke pelabuhan Sunda Kelapa, Surabaya, dan Makassar. Sementara, pedagang-pedagang dari Inggris memilih mengangkut hasil bumi dari pelabuhan Sibolga.

Barus semakin tenggelam saat Kerajaan Aceh Darussalam berdiri pada permulaan abad ke-17. Kerajaan baru tersebut membangun pelabuhan yang lebih strategis untuk jalur perdagangan, yaitu di pantai timur Sumatera, berhadapan dengan Selat Melaka.

Pesatnya teknologi pembuatan kapur barus sintetis di Eropa juga dianggap sebagai salah satu faktor memudarnya Barus dalam peta perdagangan dunia. Pada awal abad ke-18, Barus benar-benar tenggelam dan menjadi pelabuhan sunyi yang terpencil.

Kehancuran Barus kian jelas ketika pada tanggal 29 Desember 1948, kota ini dibumihanguskan oleh pejuang kemerdekaan Indonesia karena Belanda yang telah menguasai Sibolga dikabarkan akan segera menuju Barus.

>small 2small 0<, Barus yang berjarak 414 km dari Medan benar-benar dilupakan. Pemerintah lebih tertarik mengembangkan perdagangan di kawasan pantai timur Sumatera, khususnya di sekitar Selat Malaka, dengan pusatnya di Batam dan Medan.

Dominasi pembangunan pantai timur ini bisa dilihat pengiriman hasil bumi dari pedalaman pantai barat Sumatera yang harus melalui jalur darat untuk kemudian dibawa dengan kapal dari pelabuhan Belawan, Medan.

Sedangkan untuk melayani arus perdagangan skala lokal di kawasan pantai barat Sumatera, pemerintah lebih tertarik mengembangkan pelabuhan yang lebih baru seperti Singkil di utara dan Sibolga di selatan. Kehebatan Barus sebagai bandar internasional benar-benar dilupakan.

Kini, Barus tak lebih dari kota kecamatan lain di daerah pinggiran yang hampir-hampir tak tersentuh roda pembangunan. Sebagian warganya meninggalkan desa, mencari pekerjaan atau pendidikan di luar daerah.

"Kami yang tinggal di sini hanyalah warga sisa. Yang sukses atau yang berpendidikan enggan menetap di sini. Kota ini telah berhenti, tak ada dinamika, tak ada investasi," kata Camat Barus Hotmauli Sitompul. (AHMAD ARIF)

3 comments:

Rodrigo said...

Oi, achei teu blog pelo google tá bem interessante gostei desse post. Quando der dá uma passada pelo meu blog, é sobre camisetas personalizadas, mostra passo a passo como criar uma camiseta personalizada bem maneira. Até mais.

Falsafah Adat Batak Toba said...

Falsafah Orang Batak Tidak Sesuai Ajaran Agama:


MENYEMBAH KEPADA SIMULAJADINABOLON

Sudah sangat pasti bahwa Pesta Adat Batak megkuduskan si Mulajadinabolon dan Debata yang tiga akan tetapi sebaliknya melukai hati Yesus Kristus Tuhan. Sekarang bagaimana si Mulajadinabolon melalui manusia melukai hati Tuhan Yesus Kristus ? Seperti yang di perintahkan oleh si Mulajadinabolon mengatakan: ”Somba marhula-hula, elek marboru, manat mardongan tubu” ! Kalau Somba tidak bisa hanya kata-kata, melainkan harus ada Pelean atau sisombahononton kepada Napinele itu yang dikatakan: ”namargoar” atau ”juhut/jagal nabalging-balging”. Juhut nabalging-balging ini yang di katakan ”namargoar”, atau ”simargoar”, padahal barang sudah mati tidak bisa juhut itu dikatakan namargoar atau simargoar. Jadi sebenarnya si Mulajadinabolon itu mengangkat/membuat dirinya ”namargoar”, tidak benar jagal nabalging-balging itu namargoar. Seperti yang telah kuterangkan yang tadi tidak mungkin barang yang sudah mati yang menjadi satu pribadi/oknum, atau namargoar. Akan tetapi si Mulajadinabolon yang di tanah Batak merupakan satu pribadi, satu oknum, bisa dia membuat namanya asalkan ada yang mau memanggilnya, manggoari. Bisa dia kita lihat dari kemuliaan maupun kesohoran namanya ”juhut nabalging-balging i” sama orang Batak. Pesta apapun itu harus ada jagal nabalging-balging itu, tidak bisa tidak ada harus ada. Kalau tidak ada tidak Maradat. Jadi tiap hari itu di panggil-panggil, beraneka ragam dibuat nama di panggil-panggil orang itu. Tidak tahu orang itu bahwa yang di sembah adalah Iblis. Iblis yang dia kehendaki dan di dikuduskan melakukan itu semua jadi si Mulajadinabolon yang di panggil-panggil di situ.

Sekarang kita selidiki atau di Diselidiki dari Persepsi Upacara, Diselidiki dari Persepsi Goar-Goar, Diselidiki Dari Persepsi Hata Naruar Dohot Gapgap berikut dari segi pangorbanan bagaimana dibikin orang menyembah atau mengkehendaki si Mulajadinabolon atau melukai hati Tuhan kita, melalui jagal nabalging-balging i. Kalau sudah kita selidiki nanti dari beberapa persepsi menjadi bertambah jelas kita mengetahui si Mulajadinabolon betul-betul bahwa dia pencuri ulung dan pemunah di tengah-tengah kekeristenan kita.




A. Diselidiki dari Persepsi Upacara

Kita melihat dari pesta mangadati nadenggan dialap bagaimana di buat orang itu menyembah berikut mengiakan kehendak si Mulajadinabolon pada saat penyapaian pelean itulah juhut nabalging-balging itu. Sesudah siap semua mau makanlah para tetamu, harus dipelehon akan tetapi dikatakan penyampaian juhut nabalging-balging itu. Seperti ini penyempaian pelean tersebut: ”harus membentuk satu lingkaran semua yang punya hajat dari yang punya anak laki-laki dan yang punya anak perempuan untuk mamelehon dengan menerima pelean itu. Harus dipegang yang mamelehon itu yang punya anak laki berikut yang punya anak perempuan yang menerima yaitu topi dari talam/sambung tempat juhut nabalging-balging itu”. Sesudah semua pegang topi talam tersebut mulailah dikatakan kata-kata jampi-jampi penyampain sajen itu seperti ini dikatakan:
”Godang sibutong-butong otik sipir ni tondi, sai parmurnasmai tu pamatangmuna, saudara tu bohi, sipasindak panaili mai, sipalomak imbulu dohot sipaneang holi-holi, sititi ma sihompa golang-golang pangarahutna, tung sosadiape nahubahen hami on sai godangma pinasuna sai manumpak ma sahalamuna rajanami, manuai tondimuna”, jala sai mamasu-masu ma ompunta debata, sai................dohot satorusna.

Kami anak-anak orang Batak sangat meminta tolong kepada Amang / Inang supaya ada Repormasi budaya Batak Toba dengan Total karena Perkeliruan yang di lakukan oleh Missionaris yang terdahulu terhadap ajaran yang benar sesuai ajaran Alkitab maka sangat mengecewakan generasi penerus Bangsa ajaran yang terdahulu, oleh karena itu. Jadi tung mansai porlu do natua-tua ni halak batak instropeksi, mamodai, godang mangajari gellengna/generasi penerus tu natama asa marsaringar muse goar ni Tuhan Yesus Kristus di huta Tapian Nauli songon di mulanai. Mengapa ? Karena musuh yang tidak tampak, Iblis si Mulajadinabolon yang bekerja keras membuat orang Batak gagal secara moral. Maka dari buku nabadia i selanjutnya menuntun supaya kita orang Batak menemukan jalan yang lurus yang di ingini oleh Tuhan Yesus Kristus karena Tiket kesorga sudah disiapkan bagi yang mau ikut tidak ada paksaan.
Mauliate Amang Sae Nababan, Kami bisa, karena ajaranmu, sai ganjang ma umurmu pairing-iring angka pahoppumi, selalu sehat dengan perlindungan nabadia i tongtong.

Sian Ahu Anakmu: Ir. Saut Simanjuntak.

dr. Rikardo's Blog said...

Please Come to my blog at:
www.ladesman.co.cc
Barus memang sudah berakhir...